silpanus74.blogspot.com

Selasa, 10 Maret 2020

Goresan Pena dan Rasa

Sembuluh, 10 Maret 2020, 13.14
oleh : silpanus

Teratai (ost. Teratai Untuk Via. MGI)

Adakah diantara kalian yang meyakini tentang cinta pada pandangan pertama? Atau first love never die? Ah, romantisme cinta yang tiap orang tentulah berbeda dalam memaknainya. 
<script src="https://apis.google.com/js/platform.js"></script>  <div class="g-ytsubscribe" data-channel="SilpaTube" data-layout="default" data-count="hidden"></div>

Namun, sejauh masa apa pun cinta merupakan kata sakti yang tak pernah basi. Wujudnya berpendar bagai bianglala, kekuatannya mampu mengubah dunia serasa di surga
Kisah cinta sepasang kekasih yang tampan dan rupawan menjadi pujaan para gadis remaja. 

Dan yang gadis yang cantik jelita menjadi idaman para laki laki. Keduanya menjadi rebutan! Walau begitu mereka tetap saling mencintai. Hingga suatu hari sang laki laki di aniaya karena tidak terima sang gadis memilih laki laki tampan rupawan itu.


Lalu, apakah makna tertati bagi sang jejaka dan gadis itu? apakah mereka berjodoh? Dan warna apa yang ada dalam kisah mereka..



Tanpamu (ost. Si Manis Dari Demak, MGI)
Angin tidak lagi terasa semilir dingin saat itu, namun hembusan nya seakan mampu melepaskan daun dari rantingnya. Di langit nampak gumpalan awan hitam menggelayut di tiang tiang cakrawala tanah kami. Keperkasaan sang surya dengan ultra violetnya nampak mencabik cabik gumpalan awan awan hitam itu. Namun awan awan itu dengan pongahnya tak menghiraukan panasnya surya.

Didaratan, di tanah yang sudah dilapisi oleh semen. Segerombolan anak sedang asyik menikmati ritme norse dari pembinanya. Mereka tidak perduli dengan perseteruan awan hitam dan sang surya. Apalagi hembusan angin yang sudah memprovokasi keadaan di pukul dua siang itu. Tangan dan gerakan tubuh mereka mengikuti tiap kata yang diucap oleh sang pembina.
Ritme tanpa nada dan alunan musik itu, terus mereka lakukan. Hanya kibaran bendera berukuran kecil yang selalu bergerak kekiri kekanan bahkan naik dan turun yang selalu berkibar dan mengeluarkan deru khasnya. Sesekali hanya lukisan senyum nyata yang terbesit di wajah wajah polos saat kesalahan yang mereka lakukan.
Entah mengapa kumpulan orang orang yang seragam coklat, dengan dasi khusus itu mendadak perlahan bubar. Ternyata kegeraman halilintar sudah tidak terbendung lagi. Perseteruan sang surya yang mencabik awan awan hitam dengan ultra violetnya semakin kasat mata. Hembusan angin yang memprovokasi semakin menjadi jadi. Daun tidak lagi jatuh, kini rantingnyapun ikut berterbangan. Hingga gaung halilintarpun pecah.
Anak anak dan pembina itu, buru buru menuju kuda besi mereka masing masing. Berusaha meninggalkan tempat itu dan menuju rumahnya. Karena kemarahan sang halilintar, membuat awan awan hitam itu mulai menangis. Air matanya kini jatuh berderai membasahi tempat dimana anak anak dan pembina berbagi ilmu. Mereka berharap di Jumat berikutnya tak ada lagi perseteruan surya, awan hitam dan hembusan angin.

Disaat Ini (ost. Susanto Jejak di Labkom. MGI)

Dulu ia sama seorang siswa juga, pernah di didik dan di ajar oleh gurunya dengan banyaknya mapel dan ragam nasehat. Itu dulu dan sudah lama berlalu. Bahkan untuk urusan gadget dan dunia teknologi saat itu seperti mengajarkan berenang. Untunglah tidak seperti orang yang menunggu ayam tumbuh gigi. Karena zaman semakin berkembang dan keterbukaan pada mobilisasi informasi yang kian masif di gunakan. Walaupun zonasi wilayah bukan seperti perkotaan dan hanya di sebuah desa yang letaknya ratusan kilometer dari ibukota.
Sekarang, ia come back to school ketempat dimana dulu menimba ilmu. Bukan lagi sekadar menimba, tapi kini membagi apa yang dimilikinya, mungkin gelasnya telah penuh, dan sekarang ia datang membagikan isi gelas itu kepada para muridnya, bahkan untuk orang orang yang pernah menjadi gurunya. Karena ilmunya sudah cukup untuk menghadapi arus teknologi di dunia pendidikan yang semakin tak terbendung dengan digitalisasi.
Statusnya hanyalah sang honorer, yang kadang gajinyapun telat kadang cukup, yah! Cukup untuk seorang bujangan dan bayar cicilan motor,. Itupun harus di subsidi dengan pekerjaan sampingannya yang lain. Walaupun aku pernah mengajarinya tentang TIK, tapi sekarang aku mengaku kalah dengan dirinya, kalau seperti kelas tinju. Aku hanya di kelas terbang, sementara ia sudah di kelas berat WBC. Hahaaaaa, dulu ia muridku, koq sekarang sepertinya aku yang jadi muridnya untuk urusan digitalisasi. Hmm, siapa sangka dunia bisa terbalik yah!
Tapi syukurlah, keiklasannya pada setiap level di sekolah, tidak membuatnya menjadi pongah karena kemampuannya itu. Ia menjadi guru bagi semuanya, guru bagi siswa, dan guru bagi guru lainnya. Semoga saja keiklasannya menjadi catatan tersendiri di langit, dan kelak akan mendapatkan hasil yang manis dan indah pada waktunya. Karena bimbingannya akan terus dirasakan bagi yang benar benar merasakan pengabdiannya itu. Semangat terus sang honorer, semoga keiklasanmu berbuah manis.

Lestarikan Danauku, (ost.danau sembuluh)
Kalau tinggal di sekitar danau, asyiknya kalau bisa menikmati isinya juga. Maksudnya menikmati aneka ikan yang layak di konsumsi dari danau itu. Tinggal cari pellet atau umpan yang di gemari ikan, pasti pulangnya membawa hasil tangkapan. Nah, kalau lagi semangat, boleh juga pakai jaring, asal jangan pakai pukat harimau dengan jala yang rapat. Kalau sudah begitu pasti habis ikan ikan itu, dari kakek sampat cicitnya. Kadang kadang telurnyapun ikut tersangkut di jaring rapat itu.

Ikan ikan didanau atau sungai rasanya beda dengan ikan yang di budidaya dengan pellet. Kadang kadang rasa dari ikan itu terbawa dari apa yang mereka makan. Dari waktu kewaktu ternyata tidak selamanya ikan yang hidup di danau itu selalu ada. Walaupun tempat mereka berenang dan mandi masih sama, tetapi ikan ikan itu kadang sulit dicari. Apakah karena sumber makanannya telah habis? Apakah ikan ikannya pada mandul hingga tidak bisa beranak pinak lagi? Atau ada mahluk lain yang memakan mereka dengan ganasnya? Atau ada hantu yang membuat ikan ikan itu pada takut dan lari terbirit birit ketempat lain?

Semoga saja para ikan ikan yang lezat lezat dari danau dan sungai selalu ada. Dan semoga mereka hanya bersembunyi untuk menggemukkan diri, agar siap ditangkap pada waktu yang telah tepat. Dengan begitu harganyapun jadi ikutan naik. Seiring naiknya berat badan mereka. Dan kelangkaannya. Bukan karena sensasi kelezatannya. Sebab rasa lezat itu hanyalah sebuah halusinasi rasa dari setiap penyedap rasa. Yang hanya terasa cuma di mulut dan kerongkongan saja. Tidak sampai saat buang air besar juga lezatnya.

Semoga tempat mereka berenang, berendam dan mandi juga selalu tetap terjaga. Karena walaupun mereka gemuk tapi kalau airnya sudah tak sedap lagi, bagimana rasanya. Lebih baik ganti menu saja dengan kokok ayam jago yang tak kalah lezatnya. Walaupun mereka tidak suka air. Tapi sama saja perlu air minum untuk melepas dahaga. Karena apapun lebelnya makluk hidup yang ada pastilah perlu air, karena airlah bagian lambang suatu proses kehidupan. Sama seperti manusia yang berproses dari AIR

Selasa, 17 Desember 2019

Salonok_Natal SPP/R Se Resort Seruyan Hilir


Selonok Ladang Mas, 17 Desember 2019,  17.00 WIB
Oleh : Silpanus


Perayaan Natal di bulan Desember menjadi moment yang sangat berarti bagi umat Nasrani di manapun berada. Kegembiraan dan sukacita Natal menggema baik di kota kota besar hingga di pedalaman rimba bagi pemeluk agama nasrani. Sukacita yang dirasakan adalah sebagai respon terhadap kemuliaan Yesus Kristus yang telah datang kedunia untuk menebus segala dosa umatnya. Lahir dalam kehinaan dalam sebuah kandang domba. Hingga kematiannya di kayu salib adalah bukti KASIH yang telah diberikannya kepada segenap umat yang percaya kepadaNYA.


Sukacita natal juga dirasakan oleh segenap warga Nasrani PT. Salonok Ladang Mas, selang satu hari pelaksanaan natal bersama (oikomene) yang dilaksanakan hari sabtu 14 Desember 2019. Para pemuda pemudi yang ada di lingkungan perkebungan PT Salonok Ladang Mas, dipercaya menjadi tuan rumah pelaksanaan Natal SPP/R se Resort Seruyan Hilir. Seksi kategorial SPP/R dari Gereja Imanuel Kuala Pembuang dan Seksi kategorial SPP/R dari Gereja Nazaret Bangkal. Hadir untuk merayakan Natal di gereja Oikumene PT. Salonok Ladang Mas.


Perayaan natal seksi kategorial yang jauh dari keramaian kota, tidak membuat acara perayaan tersebut sama dengan kehampaan atau sepinya suasana perkebunan di malam hari. Sukacita natal begitu terasa damai di sebuah gereja kecil di tengah perkebunan. Walaupun guyuran hujan mengiringi perayaan natal. Tidak mengurangi sukacita yang dirasakan oleh setiap pemuda dan remaja yang hadir. Jika di lihat pelayanan kategorial dari masing masing gereja pelayanan. Para pemuda di PT Salonok Ladang Mas, rata rata semuanya adalah karyawan perkebunan, berbeda dengan SPP/R dari gereja Imanuel dan Nasaret yang rata rata adalah para pelajar. Namun perbedaan tersebut bukanlah menjadi halangan bagi mereka untuk berbaur dalam sukacita Natal.

Karena demikianlah yang sudah tertulis dalam tema  pada perayaan Natal 2019 “HIDUPLAH SEBAGAI SAHABAT BAGI SEMUA ORANG” (Yohanes 15: 14-15) para seksi pelayanan kategorial di tiga pelayanan gereja telah menjadi sahabat bagi sesamanya, menanggalkan identitas pekerjaan dan jabatan untuk saling melayani sebagaimana subtema yang juga telah mereka tulis “DENGAN KELAHIRAN KRISTUS JADILAH KAUM MELENIAL YANG HIDUP SEBAGAI SAHABAT DAN MEMANCARKAN SINAR TERANG BAGI SESAMA”


Dalam khotbah  yang di sampaikan oleh Pdt. Mombo Gusti Gunawan, S.Th. dan juga sebagai Ketua Mejelis Resort Seruyan Hilir memberikan perenungannya kepada semua jemaat yang hadir pada perayaan Natal saat itu. Dalam slide yang ditampilkan, ilustrasi seorang sinterklas membawakan banyak hadiah untuk diberikan pada tiap orang namun tetap saja tidak cukup memuaskan bagi yang menerimanya, Tetapi Yesus Kristus memberikan satu hadiah kepada tiap orang melalui pengorbanannya di kayu salib, dan itu sangat memuaskan bagi semua orang yang percaya kepadanya.

Wijoyo Sirait, ketua Pemuda gereja pelayanan PT. Salonok Ladang Mas dalam sambutannya berpesan kepada para sahabat sahabat pemuda di lingkup perkebunan, agar bisa mengambil contoh kesan positif yang telah di tunjukkan oleh para junior juniornya SPPR dari pelayanan gereja Imanuel dan Nasaret. Bahwa untuk memuji dan memuliakan Tuhan tidak harus menunggu diri sudah bekerja ataupun menjadi seorang yang dewasa untuk tampil kedepan menjadi pemimpin di rumah ibadah. Dalam kesempatan yang sama juga. Riodyxman Sagala selaku GM PT. Salonok Ladang Mas memberikan nasehat kepada seksi pelayanan kategorial yang hadir merayakan Natal. Agar dapat mencontoh DAUD, yang di usia mudanya di pilih Allah dan kepadanya diberikan kekuatan dalam menghadapi berbagai tantangan hidup.

Malam itu juga setelah selesai melaksanakan acara perayaan Natal, seksi pelayanan kategorial SPP/R Gereja Imanuel Kuala Pembuang dan SPP/R Gereja Nazaret Desa Bangkal kembali ke lingkungan pelayanan mereka masing masing, walaupun jarak tempuh Kuala Pembuang ke PT. Salonok Ladang Mas kurang lebih enam jam, karena harus melewati kota Sampit, tidak menyurutkan keinginan untuk berbagi sukacita Natal dengan para pemuda yang ada di perkebunan sawit.

SELAMAT NATAL 25 DESEMBER 2019 DAN SELAMAT MENYAMBUT TAHUN BARU 01 JANUARI 2020
Semoga sukacita Natal selalu memberikan kedamaian dan keselamatan bagi kita semua. Amin  

Rabu, 14 Agustus 2019

GIAT DESA SEMBULUH I DI HUT RI 74


Sembuluh, 18 Agustus 2019, 09.00 WIB
Oleh : silpanus


74  tahun usia kemerdekaan Bangsa Indonesia dari penjajah, masih bisa kita rasakan hingga kini. Perjuangan para pahlawan bangsa, yang mengorbankan tumpah darahnya demi kemerdekaan negeri tercinta, sampai saat ini masih tetap dikenang pada bulan Agustus. Dinama waktu paling bersejarah bagi rakyat Indonesia. Dan di akui oleh dunia Internasional. Juga sebagai moment kemerdekaan bangsa INDONESIA. Bendera merah putih, sebagai bagian symbol kebanggaan bangsa, berkibar selama satu bulan penuh, dari sabang sampai marauke.  Kemeriahan rakyat di setiap tempat dan waktu. Turut mengisi kemerdekaan RI, dengan berbagai kegiatan perlombaan dan pertandingan.


HERI SUBRATA, S.Kom
Desa Sembuluh I yang juga bagian dari wilayah NKRI, dan berada di Kabupaten Seruyan. Di bawah kepemimpinan kepala desa bapak Heri Subrata, S.Kom. Bersama dengan perangkatnya turut serta memeriahkan kemerdekaan RI 74, dengan berbagai pertandingan dan perlombaan. Melalui organisasi Karang Taruna yang di komandoi oleh tokoh muda bapak Sutrismo Suryanata, A.Md.Kep dalam kepanitiaan mengkoordinir setiap pertandingan dan perlombaan yang melibatkan masyarakat Desa, tidak ketinggalan juga para karyawan Perkebunan Sawit yang berada di wilayah desa ini. Turut serta memeriahkan setiap cabang lomba yang di pertandingkan.


Area sport (olah raga.red) yang baru saja di bangun di wilayah kantor desa ini pun. Menjadi titik kumpul beberapa cabang lomba. Fotsal dan volleyball, menjadi salah satu cabang favorit yang banyak mengundang peserta untuk turut berlaga dan mengadu skill yang mereka miliki masing masing. Area sport yang tersedia ini, sangat menguntungkan sekali dalam pelaksanaan lomba kali ini. Bagaimana tidak, bulan perayaan HUT RI 74 kali ini, masuk di musim kemarau. Hampir dua bulan terakhir, suasana terasa kering dan debu debu jalanan di beberapa titik nampak mengepul tersapu oleh kaki dan kendaraan yang melintas.


SUTRISMO SURYANATA, A.Md.Kep
Animo masyarakat desa nampak antusias dengan keramaian tahunan ini. Sebagian masyarakat memanfaatkan keramaian untuk menjajakan dagangannya. Dan mendapatkan rezeki dari keramaian perayaan HUT RI kali ini. Jenis lomba yang dipertandingkanpun cukup variatif. Khusus cabang olah raga, mempertandingkan fotsal putra dan putri, volleyball putra dan putri, badminton ganda putra, ganda putri dan campuran, juga dipertandingkan tenis meja dan senam dengan kategori pelajar, lansia dan umum. Bidang seni dilombakan festival band, dan melukis. Serta lomba menghias gapura pada tiap RT. Pertandingan dan perlombaan yang di laksanakan, merupakan semangat warga masyarakat Desa dalam mengisi kemerdekaan RI. 


Dibidang lomba senam yang menarik, adalah para lansia yang ikut berpartisipasi, dengan pakaian yang di buat kompak dengan atribut yang cukup menarik perhatian. Para ibu ibu lansia begitu antusias mengikuti lomba ini. Kegiatan olah raga yang di ikuti lansia ini menjadi point dalam perayaan HUT 74 kali ini. Mengingat partisipasi kaum ibu ibu, bahkan sudah menjadi nenek pun turut bersenang senang dalam lomba senam khusus untuk para lansia. Mereka menunjukan bahwa, olah raga seperti itulah yang cocok untuk mereka lakukan dalam kebersamaan merayakan hari kemerdekaan Bangsa Indonesia.





Dalam lomba band yang di ikuti oleh delapan peserta, cukup mengundang perhatian warga masyarakat datang dan memadati gedung serba guna. Mereka menyaksikan acara yang baru pertama kali di laksanakan pada HUT RI 74 tersebut hingga tuntas. Dalam sambutan pada pembukaan lomba, bapak Heri Subrata, S.Kom, menyampaikan misinya untuk melengkapi segala prasarana penunjang sedikit demi sedikit untuk tiap cabang lomba pada tahun tahun mendatang. Beliau berharap dukungan dari Pemerintah Daerah dan Pusat dapat selalu merespon hal yang berkaitan dengan upaya peningkatan sumber daya manusia yang ada di pedesaan khususnya bagi masyarakat desa Sembuluh I, sehingga misi Indonesia Maju benar benar dapat di rasakan sampai pelosok desa.





Tim tim yang dibentuk oleh tiap warga dan instansi untuk mengikuti pertandingan, adalah wujud dari jiwa patriotisme yang sejatinya bisa di lihat dari diri tiap pemain yang bertanding. Sebagai kepala desa, bapak Heri Subrata, S.Kom. Menghimbau tiap warganya untuk dapat berpartisipasi meramaikan bulan kemerdekaan kali ini dengan mengikuti cabang cabang lomba yang sudah di persiapkan oleh panitia.  Tidak lupa juga selaku pimpinan pemerintahan di desa, ia selalu mengharapkan, agar semua yang terlibat dalam rangkaian kegiatan, untuk selalu menjunjung tinggi sportifitas dalam bertanding. Dan meminimalisir semua kemungkinan bentuk kekisruhan yang dapat menghambat suksesinya ivent yang dilaksanakan.



Sebagai puncak dari rangkaian pertandingan yang dilaksanakan, segenap instansi yang ada di desa, bersama sama mengikuti kegiatan upacara bendera yang dilaksanakan tepat pada tanggal 17 Agustus, dalam upacara bendera tersebut pemerintahan desa melalui kepanitiaan yang ada, selalu memberikan apresiasi kepada anak anak pelajar dari tingkat SD, SMP dan SMA/SMK yang berprestasi di tiap sekolahnya. Hal ini menjadi pembiasaan yang positif dan selalu diberikan tiap tahun pada saat upacara bendera. 


Upacara Bendera 17 Agustus 2019
Inspektur Upacara : Bpk Hery Subrata, Kades Sembuluh 1
Kegiatan yang dilaksanakan di lapangan Kertapati menjadi pusat pengibaran bendera merah putih. Para pelajar dari SMA Negeri 1 Danau Sembuluh, diberi kepercayaan sebagai pasukan pengibar bendera. Peringatan detik detik proklamasi yang dilaksanakan, berjalan dengan baik dan lancar. Dan bertindak sebagai inspektur upacara langsung di pimpin oleh bapak Heri Subrata, S.KomAcara berlajut dengan temu para tokoh masyarakat, tokoh pemuda dalam jamuan dan acara ramah tamah di kantor Desa Sembuluh I, pasukan pengibar bendera juga di jamu dalam acara tersebut. Kepala Desa dan jajarannya, menjadikan moment kemerdekaan RI ke 74 ini sebagai luapan kegembiraan. Karena sebagai anak bangsa, sudah sepatutnya menghargai jasa para pahlawan yang sudah berjuang untuk menciptakan kemerdekaan dengan berkorban jiwa raga demi anak cucu bangsa Indonesia. Dan hingga saat ini masih bisa dirasakan, hasil dari pengorbanan yang telah di berikan bagi Nusa dan Bangsa itu.



Lomba Masak, 18 Agustus 2019
Ibu Ibu PKK se RT Desa Sembuluh 1
Kemeriahan suasana kemerdekaan terus berlanjut setelah selang satu hari setelah upacara bendera, lomba hasil masakan yang di buat oleh ibu ibu PKK perwakilan dari masing masing RT (Rukun Tetangga.red) di lombakan, beragam bentuk menu yang menjadi andalan dari tiap ibu ibu PKK  mewakili RTnya akan menjadi bahan penilaian dari tiga juri untuk memberikan penilaian terbaik kepada kelompok yang dianggap memenuhi kriteria penilaian. Sebelumnya, masing masing kelompok wajib menunjukan kebolehannya dalam yel yel yang juga menjadi bagian dalam rangkaian penilaian. Di ujung penilaian dewan juri, semua panitia HUT RI 74 Desa Sembuluh 1, Kepala Desa dan juga jajarannya, serta para tokoh masyarakat. Kembali bersama sama menikmati hidangan bermacam menu yang bahan bakunya tidak lain jenis jenis ikan tangkapan di Danau Sembuluh itu.


Camat Danau Sembuluh Bpk Roby Kurniawan
Dalam Kegiatan Pawai Karnaval Desa Sembuluh
Tidak kalah serunya, agenda dalam memeriahkan HUT RI 74 di Desa Sembuluh 1 yaitu pelaksanaan pawai. Semua unit instansipun terlibat dalam karnaval ini. Dengan menampilkan kreatifias masing masing untuk mendapatkan predikat peserta terbaik. Berkesempatan dalam acara karnaval tersebut di buka secara resmi oleh bapak Roby Kurniawan Camat Danau Sembuluh. Di dampingi oleh Kepala Desa Sembuluh 1 bapak Hery Subrata serta perangkatnya, dan Kepala Desa Sembuluh 2 bapak Ahmad Syukur beserta perangkatnya.   Semua peserta karnaval kali ini nampak antusias mengikuti pawai pembangunan HUT RI 74. Beragam atribut di tampilkan baik di kalangan pelajar, dan juga masyarakat yang tidak ingin kalah dalam berkreasi. 


Tim Juri Penilai Gardu Di Tiap RT Desa Sembuluh 1
Masih dalam rangkaian peringatan HUT RI 74 di Desa Sembuluh 1, masing masing RT yang ada di wilayah Desa Sembuluh 1 berlomba lomba menampilkan kreasi dalam menghias gardu di batas RTnya masing masing. simbol simbol yang menjadi kriteria dalam penilaianpun. Di upayakan oleh masing masing RT untuk dibuat sebagus mungkin. Tidak itu saja, penilaian terhadap kebersihan dan kesehatan lingkungan RT pun menjadi sasaran penilaian tim Juri. Tiga dewan Juri yang di tunjuk oleh Panitia diberikan kewenangan untuk menilai dan menetapkan RT yang layak mendapat penghargaan gardu dan lingkungan terbaik sesuai kriteria yang menjadi panduan dalam penilaian


Lomba menulis tembok dengan mengangkat tema Generasi Bebas Narkoba, di ikuti oleh para pelajar yang ada di Desa Sembuluh, baik dari tingkat sekolah dasar hingga sekolah menengah atas. dengan didamping satu orang guru pada tiap peserta. Kegiatan ini berlangsung selama tiga hari, mengingat beberapa materi yang menjadi bahan lukis oleh tiap peserta yang mengalami perubahan dan perbaikan. Para peserta nampak bersemangat mengikuti lomba yang di kawal oleh seniman muda desa sembuluh satu. bapak Muhammad Arifin,  yang sering di panggil dengan Beben Mahesa alias Beno. di hari ketiga, pada saat tersisa waktu. Kondisi alam di Desa Sembuluh nampak turun hujan. Hujan yang memang di nanti nantikan saat musim kemarau. namun bertepatan dengan para peserta merampungkan lukisannya di tembok. Hingga para pesertapun tetap semangat menyelesaikan pekerjaannya di bawah guyuran hujan. Pesan yang ingin disampaikan melalui lomba ini adalah sebagai generasi muda, harus bisa membentengi dan menjauhkan diri dari penyalagunaan Narkotika dan Obat obatan terlarang (Narkoba.red). Karena generasi muda yang bebas dari narkoba, adalah generasi yang siap untuk maju dalam berkarya, untuk kemajuan bangsa dan negara.


DIRGAHAYU RI KE 74, JAYALAH BANGSAKU


PERNAK PERNIK KARNAVAL 






PERNAK PERNIK PENILAIAN GARDU & LINGKUNGAN

        




Special thank`s
Panitia :
Hariyadi, Molyadi, Matnur, M.Ridho, Dekky, Tanti, Demi Susanti, Raya, Ogi Yanur, Andre, Riki Subarja, Hendra, Kinoy, Mpo Feri, Beno, Wiwi, Hidayatullah, Nurul Eva
Juri : 
Idae Riyeni, Asep Marfu, Erwin Supardi, Royanor, Novita Dewi Lestari, Taufik Hidayat, Komar



Minggu, 05 Mei 2019

"Moment-GURUKU"


"Moment_guruku"
"Tahun 2007 an, aku melihat, seorang ibu guru keluar dari kelasnya dengan wajah sedih dan marah, ia merasa di kerjain oleh siswa siswinya waktu itu: Aku berpikir sejenak, bagaimana caranya agar siswa siswi itu menyesali perbuatannya itu, akupun menulis lagu, dan lagu itu dibawakan pada saat acara pelepasan mereka waktu itu kelas XII, yah, semuanya larut dalam kesedihan.. "
Hingga kini, lagu ini selalu di bawakan pada saat prosesi pelepasan siswa kelas XII. Senangnya, lagu sederhana di nyanyikan oleh siswa sendiri juga.
Semoga para alumni SMANSADASE sukses dalam meraih MIMPINYA
.


DANAU SEMBULUH


CERPEN
oleh silpanus


Di pertengahan tahun 2003, aku, istri dan putriku yang baru berusia enam bulan, menginjakkan kaki di sebuah desa yang di sebut dengan Desa Sembuluh, sebuah desa yang berada di wilayah Kecamatan Danau Sembuluh Kabupaten Seruyan Propinsi Kalimantan Tengah, perjalanan kami menuju desa ini harus melewati danau yang luas, dengan menumpang pada sebuah kapal motor, yang ketika itu sedang menunggu penumpang di pelabuhan Desa Bangkal, sebuah desa yang juga masuk wilayah Kecamatan Danau Sembuluh, terletak di sebelah barat Desa Sembuluh

Perjalanan mengitari danau yang luas, bahkan menurut beberapa penelitian. Danau yang kami lewati kala itu, merupakan danau terluas yang ada di Propinsi Kalimantan Tengah.  Airnya  kecoklatan dan gelombang yang terbentuk, oleh terpaan angin yang cukup kencang. Pinggiran danau  ditumbuhi oleh tumbuhan bakau, dan beberapa jenis pohon yang rantingnya berduri tajam. Beberapa tempat nampak ikan ikan yang meloncat ke permukaan air. Perjalanan dari Desa Bangkal menuju Desa Sembuluh kurang lebih satu jam.

Kami tiba di sebuah daratan yang berpasir, saat itu kondisi air danau kata pemilik perahu motor sedang pasang, biasanya pada bulan bulan tertentu, yakni di penghujung tahun. Danau itu airnya surut, hingga pantai pasir putih bisa terlihat jelas. Menginjakan kaki di sebuah desa yang sebelumnya belum pernah terbesit di pikiran kami. Hanya karena tugas sebagai guru bantu yang ketika itu, memaksa kami untuk mengabdikan diri di desa yang terpencil ini. Bagaimana tidak, akses untuk bisa ke desa Sembuluh, hanya melewati danau yang luas itu, untuk bisa pergi ke desa lain dan menuju kota. Itupun jaraknya sangat jauh.

Desa yang kami jejaki, juga terdapat desa lainnya yang sangat dekat, bahkan hanya terpisah oleh batas jalan desa saja. Ternyata tempat pertama kali  kami menginjakan kaki, adalah Desa Sembuluh Dua, dan agak ke utara ada Desa Sembuluh Satu. Menurut penuturan pemilik kapal motor yang kami tumpangi, bahwa Desa Sembuluh Satu dan Desa Sembuluh Dua, berada dalam satu kawasan saja, dan jika di lihat dari letak geografisnya, kedua desa ini seperti membentuk huruf U, dan setiap sisi kedua desa ini. Terbentang danau yang luas dan diberi nama Danau Sembuluh.

Kehidupan masyarakat di kedua desa ini, mayoritas pekerjaannya adalah sebagai nelayan dan sebagai pembuat perahu besar. Ikan hasil tangkapan dari kedua desa ini, biasa sampai ke kota kota besar, dan juga sering menjadi ikon, bahwa Danau Sembuluh, merupakan tempat dan sorganya bagi perkembangbiakan ikan ikan jenis air tawar secara alami. Beragam jenis ikan bisa dijumpai di danau ini. Dari ikan yang memiliki harga yang mahal seperti ikan arwana atau nama ilmiahnya osteoglossidae. Sampai pada ikan baung, lais, sanggang, toman, biawan, biis, haruan, telan, piyang, kalui, udang *), serta beberapa jenis ikan lainnya.

Sebagai pembuat perahu perahu besar, yang terbuat dari kayu besi, ulin atau biasa disebut dalam bahasa ilmiahnya eusideroxylon zwageri. Penduduk Desa Sembuluh Satu dan Desa Sembuluh Dua, sangat piawai dalam membentuk perahu perahu besar. Hingga tidak jarang para pemesannya pun orang orang yang selalu berbisnis melalui jalur sungai bahkan laut. Banyak memesan untuk di buatkan perahu perahu besar itu. Memang tidak mudah untuk membuat perahu perahu besar itu. membutuhkan waktu yang cukup lama, dan dilakukan oleh beberapa orang. Ditambah lagi dengan peralatan yang masih sangat sederhana.

Mayoritas penduduk yang ada adalah beragama Islam, dengan penduduk asli yang masih bersinggungan dengan keturuan dayak di Propinsi Kalimantan Tengah. Ada juga yang sudah berbaur dengan suku lainnya, hingga dalam perkembangannya kedua desa yang ada di sekitar Danau Sembuluh ini, untuk bahasa asli atau bahasa ibunya sudah terkikis, hilang karena pengaruh dari bahasa lainnya yang sudah terlalu sering digunakan di kedua desa ini.

Hal yang cukup menarik dan dimiliki oleh kedua desa ini adalah, terdapat sepasang meriam, konon sepasang meriam itu merupakan peninggalan zaman penjajahan Belanda. Beberapa kisah yang bercampur mistik, sering mengiringi keberadaan sepasang meriam tersebut. Menurut beberapa warga yang pernah bercerita. Pernah suatu ketika, sepasang meriam tersebut, mau dipindahkan ketempat lain. Ketika di bawa menggunakan perahu. Perahu tersebut justru tenggelam. Hingga akhirnya sepasang meriam tersebut, tidak di pindahkan kemanapun. Hingga sekarang berada di Desa Sembuluh Satu. Dan menjadi salah satu daya tarik bagi orang yang ingin mengetahui tentang sejarah dari sepasang meriam tersebut.
karaoke danau sembuluh


Ada juga yang mempercayai, jika ingin melakukan hajatan. Dan jika usahanya tersebut berhasil, maka orang yang bersangkutan wajib membunyikan sepasang meriam tersebut. Suara dentuman yang di keluarkan oleh sepasang meriam tersebut, hingga sekarang masih terdengar keras hingga seantero Desa Sembuluh Satu dan Desa Sembuluh Dua. Bahkan bisa terdengar hingga desa desa tetangga lainnya.

Tentang penamaan Desa Sembuluh. Menurut dari beberapa warga juga, dahulu saat pembukaan wilayah, tempat ini banyak ditumbuhi oleh pohon pohon bambu, biasa di sebut dengan buluh. Hingga akhirnya desa ini diberi nama Desa Sembuluh.


Seiring dengan pertambahan jumlah penduduk. Oleh beberapa masyarakatnya membuka wilayah baru yang diberi nama Desa Sembuluh Dua. Sejak kami memasuki desa ini, penerangan desa mengandalkan mesin PLN, yang di kelola oleh Pemerintah Daerah. Penerangannya pun hanya dua belas jam, dari pukul enam sore hari, hingga pukul enam pagi harinya.

Air danau, merupakan bagian mata pencaharian bagi masyarakat di sekitar danau. Sumber daya alam yang tersedia di Danau Sembuluh, seakan akan memberikan sumber gizi yang tiada pernah terhenti. Ikan ikan tangkapan yang di peroleh menjadi lauk yang setiap hari di nikmati. Pada saat itu, harga sepuluh ekor ikan biis, lais dan ikan ikan yang berukuran dua jari orang dewasa harganya hanya seribu rupiah. Begitu terjangkau pada tahun itu.

Produktivitas pembuatan perahu perahu besarpun selalu menjadi pekerjaan sampingan yang cukup menjanjikan, bagi setiap warga yang selesai pulang dari mencari ikan di danau. Menyibukan diri kembali untuk membuat perahu perahu besar yang menjadi pesanan local, bahkan juga pesanan orang orang yang berada di pulau Jawa. Saat itu illegal loging belum diterapkan oleh Pemerintah. Sebagian besar penduduk.

Mengambil kayu kayu ulin itu dari lahan yang mereka buka untuk di jadikan tempat bercocok tanam. Membuka lahan, hutan untuk dijadikan lahan pertanian juga di lakoni oleh penduduk desa. Hampir semua penduduk asli mempunyai lahan yang luas. Dengan berbagai macam jenis tumbuhan yang ada di atas lahan pertaniannya. Seperti padi, ketela pohon, pisang, rambutan, cimpedak, durian, karet dan berbagai pohon buah lainnya.

Suatu ketika, sehabis saya pulang dari mengajar di SMA Kertapati, suatu sekolah swasta yang didirikan oleh tokoh tokoh desa, yang sangat peduli dengan pendidikan. Peserta didiknya mengajak saya untuk pergi ke hutan, di sebuah lahan pertanian milik orang tuanya. Disitu kami memetik buah cimpedak yang berbuah lebat sekali. Gratis, dan dimakan sampai puas, hingga kami pulang dengan beberapa karung untuk orang rumah. Jika di kota, buah buah tersebut ada harganya. Disamping rasanya yang lezat juga bisa dibuat dalam bentuk panganan yang lain, seperti kue cimpedak. Bahkan kulitnya pun bisa dibuat sebagai lauk untuk makan.

Bila musim tanam atau panen padi tiba, warga desa yang tadinya banyak mencari ikan dan membuat perahu. Terpaksa untuk meninggalkan pekerjaannya untuk sementara. Dan bersama sama untuk pergi ke lahan pertaniannya untuk menanam dan panen padi bersama. Hasil panen padi itu, bisa menjadi stok selama satu tahun, hingga sampai pada musim panen berikutnya. Jenis beras dari padi yang di panen, dan dimasak menjadi nasi, maka agak kemerah merahan. Karena jenis benih yang taburkan memang agak berbeda dengan benih benih padi di daerah Jawa. Aktivitas menanam dan memanen tersebut biasa disebut warga local dengan manugal dan mangatam. Sayur mayur, juga banyak dihasilkan dari tanah tanah pertanian di kedua desa ini.

Dari hasil hutan juga, setiap minggu penduduk membawa hewan hasil tangkapannya di hutan, beberapa hewan tangkapan seperti menjangan, burung burung dan hewan lainnya yang halal di makan. Sering mereka peroleh, sebab hutan hutan belantara adalah tempat hidup semua binatang buruan tersebut. Hewan buruan yang berhasil di tangkap oleh pemburu tersebut, sering kali menjadi sumber lauk pelengkap dari ikan yang setiap hari di peroleh dari danau.

Dari hewan hewan liar yang di tangkap dari hutan itu. sebagian juga menjadi sumber penghasilan bagi warga. Karena daging hewan buruan itu seringkali dijual kepada setiap warga, yang ingin mengkonsumsi daging. Bahkan bila ada acara perkawinan di desa Sembuluh Satu atau Desa Sembuluh Dua, hampir semua penduduk yang datang ke acara tersebut. Beberapa hari sebelumnya, beberapa warga yang melaksanakan hajatan, pergi kehutan untuk berburu menjangan. Daging hewan itu akan di gunakan untuk jamuan lauk bagi, para undangan yang datang merayakan pesta perkawinan.

Sungguh sumber daya alam yang ada di Danau Sembuluh, menjadikan tempat bagi warga untuk menikmati kebutuhan hidup yang layak, asalkan mau bekerja. Semuanya tersedia secara alami untuk masyarakat sekitarnya. Ingin makan ikan, maka pergilah memancing atau menjala, atau ikut marempa *). Jika ingin menikmati daging hewan, maka pergilah berburu ke hutan. Dan kalau mau menikmati buah buahan juga tersedia di lahan lahan pertanian masyarakat desa dengan senang hati memberikan buah buahan itu.

Suasana asri di pedesaan yang nyaman, jauh dari hiruk pikuk perkotaan, bebas dari berbagai macam pencemaran air dan udara bahkan suara. Membuat kawasan Danau Sembuluh, bisa menjadi destinasi wisata yang menjanjikan, apabila di kelola dengan sangat baik. Danau yang luas, hutannya yang asri, kebutuhan hidup sangat mudah dan gampang di cari. Menjadikan kawasan Danau Sembuluh memberikan segalanya bagi masyarakat sekitarnya.

Hingga tidaklah mengherankan jika Danau Sembuluh, adalah sumber daya alam yang memberikan kekayaan air, tanah dan hutannya bagi warga penduduk yang ada di sekitarnya.

*) merempa = menangkap ikan menggunakan jaring, ditarik bersama sama tapi harus menceburkan diri ke air
Semuanya tersedia oleh alam, tinggal bagaimana manusianya lagi untuk bisa mengelola dengan bijaksana, agar kekayaan alam itu bisa bertahan hingga kepada anak cucu, khususnya bagi masyarakat yang ada di Desa Sembuluh Satu dan Desa Sembuluh Dua.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan hingga tahunpun silih berganti. Desa Sembuluh Satu dan Desa Sembuluh Dua, yang dulu adalah desa terpencil. Karena akses infrastruktur khususnya jalan tidak ada, hanya mengandalkan perahu motor sebagai sarana transportasi air. Kini sudah bisa menggunakan jalur darat. Beberapa jalan sudah dibentuk oleh beberapa perusahaan perkebunan kepala sawit yang berinvestasi dan beroperasi di kedua wilayah ini. Pembukaan lahan sebagai lahan perkebunan. Salah satu menjadi alasan dibukanya akses jalan yang menghubungkan wilayah antar desa hingga tembus ke jalan Kabupaten dan Propinsi cukup melalui jalur darat.

Pembebasan lahan dengan sejumlah uang, yang dibayarkan oleh pihak investor kepada masyarakat desa yang memiliki lahan. Menjadi hal baru, bagaimana tidak. Sejumlah uang yang lumayan banyak, dengan begitu cepat dapat diterima. Asalkan warga mau menjual lahannya untuk pihak investor dan dijadikan lahan perkebunan kepala sawit. Pro dan kontra di antara warga, seringkali terdengar. Bukan hanya di perkumpulan antar RT, RW, bahkan dalam rumah tanggapun kada menjadi perdebatan. Banyaknya lahan yang di miliki oleh masing masing penduduk. Kadang kadang juga menjadi hal yang mengusik batin mereka. Untuk sekadar mencoba menjual beberapa petak dan mendapatkan sejumlah uang yang lumayan banyak.
             
Seiring waktu tersebut, setelah masuknya perusahan perkebunan sawit. Beberapa warga yang tadinya sebagai nelayan dan pekerja perahu, mulai beralih profesi dengan menjadi karyawan di perusahan perusahan perkebunan itu. entah apa yang membuat mereka beralih profesi. Apakah karena gaji yang besar? Ingin mencari suasana baru? Atau hanya sekadar ikut ikutan menjadi seorang karyawan? Walaupun kemampuan secara bidang keilmuan perkebunan, atau teoritis yang didapat dalam pendidikan perkebunan tidak ada, mereka tetap ingin bekerja di perusahan perkebunan itu.
              
Perkembangan zaman sudah mulai menunjukkan rotasinya, setiap waktu pasti berubah. Manusia bisa menyesuaikan diri dengan perkembangan zaman. Namun apakah alam akan cepat beradaptasi dengan perkembangan zaman?. Tentu tidak, alam butuh waktu yang lama untuk mereproduksi ekosistemnya. Selama manusia tidak merusaknya. Maka alam akan mampu kembali menjadi alam yang liar yang dipenuhi dengan sumber daya alam alami.
              
Lahan pertanian warga, kini berubah menjadi lahan perkebunan sawit yang dimiliki oleh para investor, mengekspansi usahanya untuk mendapatkan profit, hutan dan lahan pertanian yang sudah di perjualbelikan. Kini di babat untuk dibuka menjadi lahan perkebunan kepala sawit. Limbah limbah hutan yang berupa kayu kayu. Sebagian besar dimanfaatkan untuk membuat rumah rumah bedeng bagi para pekerja di perkebunan tersebut. Awal perkebunan sawit dimulai dengan pembibitan. Beberapa lahan masih terbatas beberapa hektar saja. Karena baru pembukaan lahan oleh pihak perusahaan.  
              
Seiring dengan waktu yang terus bergulir, perkebunan kepala sawit, semakin meluas. Pohon pohon sawit, yang tadi hanya tunas tunas muda, kini menjadi pohon pohon yang menghasilkan buah yang lebat. Struktur tanah yang cocok untuk perkebunan kepala sawit di wilayah Danau Sembuluh. Membuat perkebunan ini menjadi tumbuhan yang memiliki komoditi ekspor. Dengan berkembangnya perusahaan perkebunan, dan juga meluasnya lahan perkebunan. Karena masyarakat masih saja menjual lahan lahan pertaniannya kepada pihak investor. Membuat perkebunan sawit semakin eksis di wilayah Danau Sembuluh.
              
Berbagai pekerja datang dan bekerja di perusahaan perkebunan, mereka dari berbagai suku, bukan saja dari pekerja yang ada di Desa Sembuluh Satu dan Desa Sembuluh Dua. Tetapi dari berbagai pulau yang ada di Nusantara. Pada sisi ketenagakerjaan, perusahaan Perkebunan banyak menyerap tenaga kerja, tidak sedikit yang bekerja di perusahaan perkebunan tersebut, sekarang sudah mencapai ribuan pekerja.
              
Para warga yang sudah menjualkan lahan lahan yang mereka miliki, menikmati uang dari penjualan lahan itu dengan berbagai pemanfaatan. Ada yang untuk sebagai modal usaha, membuat rumah baru, menyekolahkan anak ke pulau Jawa, bahkan ada yang sekadar untuk membuat dirinya nyaman dan bahagia, dengan keinginan mereka masing masing.
              
Hutan di kawasan danau sembuluh, mulai tidak memberikan manfaat lagi bagi masyarakat sekitar. Binatang binatang liar, yang bisa dimanfaatkan dagingnya untuk konsumsi. Kini mulai hilang, karena habitat mereka sudah mulai tidak ada. Sumber makanan dan berlindung bagi mereka sudah mulai hilang. Berganti dengan pohon pohon sawit. Hingga penduduk pun sudah tidak bisa lagi mendapatkan hewan buruan.
              
Pohon pohon dari lahan sendiri, seperti pohon ulin yang dijadikan bahan membuat kapal. Juga sudah mulai habis. Karena lahannya di jual, Ditambah dengan peraturan illegal loging yang di kumandangkan oleh Pemerintah. Membuat penduduk yang biasa membuat perahu perahu besar di Desa Sembuluh, pekerjaan itu sudah tidak nampak lagi. Aktivitasnya kini sudah hilang. Tidak ada lagi perahu perahu besar yang dibuat atau made in Desa Sembuluh. Kerajinan tangan masyarakat local dalam membuat dan menciptakan perahu perahu kayu berukuran besar.
              
Hasil pertanian, seperti pohon buah buahan, padi dan sayur sayuran. Kini juga sudah perlahan lahan mulai sulit untuk di peroleh. Kebanyakan buah buahan dan sayur sayuran, kini hanya diperoleh dari para pedagang. Yang dibawa dari kota dan dijual di desa. Akses jalan darat yang di buka, akibat dari pembukan lahan perkebunan, memberikan sisi kemudahan bagi geliat bisnis di desa Sembuluh. Beberapa warga kota, menjajakan barang dagangannya di kedua desa ini, alih profesi sebagian warga menjadi supir taxi, yang dijalankan oleh beberapa warga yang mempunyai dana untuk membeli armada transport darat. Juga dimanfaatkan dengan maksimal. Jalan penghubung antar wilayah melalui darat. Benar benar membuka peluang yang sangat mudah sekali.
              
Konsekwensi yang dihadapi oleh para usaha perahu motorpun kini harus terpaksa banting stir, karena jalan darat sudah tembus, mereka terpaksa harus menjual armada airnya untuk di ganti dengan alat transportasi darat. Bahkan ada warga yang memanfaatkan pembukaan lahan perkebunan, dengan membeli transportasi yang bisa mengangkut buah sawit seperti truck. Dengan menjual layanan jasa angkutannya kepada pihak perusahaan.
              
Para nelayan, atau pencari ikan di Danau Sembuluh, mulai berkurang, pekerjaan utama di danau, kini hanya menjadi pekerjaan sampingan saja. Sumber daya alam yang di peroleh dari danau, kini sudah mulai berkurang. Jenis ikan ikan tertentu, kini sudah jarang dijumpai. Entah apa penyebabnya.
              
Ada beberapa pendapat warga yang mengatakan, bahwa habitat ikan ikan tersebut kini sudah rusak, akibat limbah tertentu yang mencemari lingkungan hidupnya. Kini, harga ikan ikan yang dulu bisa diperoleh dengan harga seribu rupiah, tidak ada lagi. Yah? Semua karena perkembangan zaman, setiap tahun tentu nilai mata uang selalu mengalami perubahan. Hingga berdampak juga terhadap penghasilan dan pemenuhan akan kebutuhan hidup.
              
Perkembangan pendidikan di desa Sembuluh, juga mengalami perubahan dari tahun ketahun, dulu ada SMA Kertapati, yang merupakan sekolah swasta rintisan dari para tokoh tokoh masyarakat, kini berubah status menjadi SMA Negeri 1 Danau Sembuluh, proses pembelajaran berjalan sesuai dengan kurikulum dan peraturan pendidikan yang ada. Masuknya perkebunan sawit, membuat para tokoh tokoh pendidikan yang ada di desa Sembulu, kembali membentuk SMK Kertapati, sekolah kejuruan yang berbasis perkebunan.
              
Sekolah kejuaran tersebut, di didirikan sebagai langkah untuk mengimbangi perkembangan dari masuknya perkebunan sawit di desa Sembuluh. Harapannya adalah, dengan adanya sekolah kejuruan dengan basis pendidikan tentang perkebunan, minimal lulusan dari sekolah tersebut, bisa memahami seluk beluk dunia perkebunan. Sehingga saat bekerja di perusahaan perkebunan sudah memiliki bekal ilmu pengetahun yang cukup. Sehingga tidak semata mata hanya menjadi karyawan yang bekerja sebagai buruh buah, atau buruh panen saja.
              
Aku mulai merenung, saat ketika pagi pagi benar, antara pukul empat dan pukul lima dini hari, ibu ibu yang sudah paruh baya. Menunggu jemputan di sebuah sudut jalan tengah desa itu. mereka nampak dengan pakaian lusuh, sepatu bot, bahkan ada yang menggunakan bedak basah di wajahnya. Menunggu supir truk yang menjemput mereka untuk diantarkan, kesetiap abdling tempat dimana mereka bekerja sebagai buruh kebun di sebuah perkebunan sawit.
              
Dulu sebelum perusahaan perkebunan itu masuk, jarang di jumpai kerumunan ibu ibu paruh baya yang menunggu di perempatan jalan. Mereka hanya terlihat ketika matahari mulai terbit di pinggiran danau, menunggu suami mereka datang membawa ikan ikan dari danau. Sembari mencuci pakaian kotor. Sekarang halnya nampak berbeda. Pilihan pekerjaan mereka sendiri yang membuatnya. Kebahagiaan itu mereka sendiri yang mengalaminya. Waktu sudah berselang kurang lebih enam belas tahun, saat pertama kali. Aku dan keluargaku menginjakan kaki di Desa Sembuluh.
              
2003 ke 2019 adalah waktu yang cukup banyak buatku, untuk menyaksikan perubahan yang terjadi di Desa Sembuluh. Perubahan pola pikir, bersosial, adat istiadat, cara cara berwirausaha, sikap dan perilaku  dalam bermasyarakat, perkembangan pendidikan yang progresnya semakin baik, tingkat perekonomian, sampai pada pengaruh teknologi yang masuk ke desa Sembuluh.
              
Beragam pendapat dari warga terhadap perkembangan dari pra perkebunan sawit, hingga pasca perkebunan sawit, yang berimbas terhadap siklus pola hidup masyarakat, akibat pengaruh dari masuknya ekspansi perusahan perkebunan tersebut. Ada yang beranggapan, akses jalan terbuka, hingga memudahkan transportasi, dulu menuju kota bisa ditempuh seharian perjalanan, sekarang ke kota bisa pulang pergi dalam sehari. Terbukanya lapangan pekerjaan, roda perekonomian berjalan cepat. Namun demikian, masih ada yang beranggapan, bahwa masuknya perusahaan perkebunan sawit. Hanya menguntungkan pihak investor saja. Masyarakat banyak yang bekerja sebagai buruh. Kurang perhatian terhadap kesejahteraan masyarakat. Pencemaran terjadi, hutan banyak yang rusak, susah mencari hewan buruan.
              
Peningkatan kecemasan tersebut akibat rasa kurangnya perhatian investor terhadap masyarakat sekitar. Akhirnya membentuk solidaritas dari masyarakat setempat untuk membuat suatu bentuk bentuk usaha tani, yang tergabung dalam koperasi bersama. Dengan berbagai lebel koperasi. Mereka kemudian mengajukan berbagai macam proposal kepada pemerintah daerah. Agar pihak perusahaan bisa memberikan manfaat kepada masyarakat sekitar desa. Khususnya melalui perkebunan plasma.
              
Tuntutan untuk perkebunan plasma yang di dengungkan, bergulir dari waktu kewaktu. Walapun hal tersebut sudah tertuang dalam perundang undangan, bahwa pihak investor yang bergerak dalam bidang perkebunan, wajib memberikan sekian persen perkebunan plasma kepada masyarakat sekitar. Berbagai upaya terus dilakukan oleh pemerintahan desa yang di gandeng langsung berbagai koperasi yang di bentuk masyarakat. Hingga akhirnya antara tahun 2016, beberapa perusahaan perkebunan sawit. Menyalurkan perkebunan plasma kepada masyarakat setempat.
              
Penyaluran kebun plasma tersebut, diberikan kepada orang orang yang tentunya melewati beberapa syarat, khususnya bagi para pendatang. Termasuk juga saya, yang kebetulan bagian dari pendatang. Ada criteria yang harus dipenuhi. Mulai dari lamanya berdomisili di desa, memiliki KTP asli wilayah setempat, dan beberapa hal lainnya. Walaupun pihak perusahaan memberikan kebun plasma kepada masyarakat sekitar. Tidak berarti tidak ada masalah. Justru menimbulkan polemik baru. 
              
Dari penyerahan kebun plasma kepada masyarakat, yang masih dalam tahap bagi hasil usaha. Karena masih ditangani oleh koperasi. Ada sebagaian besar masyarakat local. Yang tidak mendapatkan kebun plasma tersebut. Dan inilah yang acapkali terjadi benturan social di tengah masyarakat, kadang muncul aksi demontrasi, bahkan ujaran ujaran yang kurang mengenakan. Ini terjadi pada saat pembagian sisa hasil usaha (SHU) keanggotaan koperasi tersebut.
              
Ketidakpuasaan atas layanan kesejahteraan yang diberikan oleh pihak perusahaan. Memunculkan aksi solidaritas baru di kalangan masyarakat secara umum. Bahkan tidak jarang aksi aksi demontrasi yang dilakukan, langsung di wilayah perkantoran perusahaan tersebut. Beragam ujaran ujaran dalam berbagai spandukpun bermunculan. Ada yang menuliskan kalimat “KEMBALIKAN TANAH KAMI”, “JANGAN BUANG LIMBAHMU KE DANAU”, PERUSAHAAN TIDAK MEMBERIKAN KESEJAHTERAAN BAGI WARGA LOKAL, dan banyak lainnya. Disamping itu pula beberapa oratorpun naik mobil komando, untuk menyuarakan semangat solidaritasnya terhadap aksi yang dilakukan.
              
Inilah pemandangan yang terjadi, setelah kurang lebih lima belas tahun berlalu. Dimana sebelum investor perkebunan masuk ke wilayah Danau Sembuluh, kehidupan masyarakat sekitar, di manjakan oleh kekayaan alamnya, sumber sumber protein hewani dan nabati semuanya tersedia dengan melimpah. Tak pernah ada demontrasi, tak pernah ada yang subuh dini hari menunggu di perempatan jalan. 
              
Tapi semuanya telah terjadi, roda zaman terus berputar. Sama halnya zaman dinasaurus, para raksasa purbakala. Alam berevolusi setiap waktu. Kita tidak bisa menahan zaman akan terus sama. Tetapi kita bisa berkembang dan berbaur dengan perubahan zaman. Alam boleh menyediakan segala kebutuhan hidup bagi kita. Selama apa yang disediakan, dapat di manfaatkan dengan bijak. Agar anak cucu bisa merasakan manfaatnya, walaupun tidak persis sama dengan apa yang dirasakan sekarang. Setidaknya, di zaman mereka. Perubahan itu adalah hasil dari peradaban sekarang.
              
Kawasan danau sembuluh, sekarang bukan lagi di penuhi oleh hutan hutan liar, hewan hewan liar, atau lahan lahan pertanian yang menyediakan beraneka macam jenis tumbuhan dan buah buahan. Evolusi sekarang terjadi, karena campur tangan manusia. Kawasannya sekarang menjadi kawasan perkebunan kepala sawit. Dengan luas yang cukup besar di wilayah Kabupaten Seruyan.
              
Harapan kini tinggalah, bagaimana eksploitasi hutan belantara jangan sampai punah hanya karena ekspansi perkebunan kepala sawit. Alih fungsi hutan menjadi lahan perkebunan kepala sawit setidaknya bukan hanya sebagai komoditas ekpor yang cuma menguntungkan para investor saja. Tetapi juga di pikirkan manfaat lain dari komoditas perkebunan tersebut. Baik dari batang, cabang, daun hingga buah sawit. Agar peradaban di zaman baru. Perkebunan sawit bukan suatu produk gagal dari sebuah evolusi yang di sebabkan manusia. Tetapi menjadi komoditas yang akan bisa menggantikan minyak fosil dengan minyak nabati.
              
Pengendalian terhadap limbah dari perkebunan sawit, juga di harapkan dapat terkontrol dengan baik. Agar dampak negative dari limbah tidak menjadi permasalahan yang dapat menimbulkan konflik social bagi masyarakat. Kawasan danau sembuluh, hingga kini yang masih tetap sama adalah danaunya, harapan yang terus ditunggu adalah, kawasan danau bisa dijadikan sebagai destinasi wisata. Luas danau yang begitu luas setidaknya bisa dijadikan sebagai alasaan utama. Untuk menjaga kawasan di sekitar danau tetap bisa lestari.
              
Dengan terjaganya kawasan sekitar danau sembuluh, setidaknya pencemaran terhadap air tidak terjadi, sehingga ekosistem yang ada di dalamnya  dapat terjaga sepanjang waktu. Disisi lain, air yang ada di danau, menjadi sumber hidup bagi masyarakat sekitar. Air yang dipergunakan sebagai kebutuhan hidup masyarakat yang ada. Menurut beberapa sumber bahwa luas danau sembuluh kurang lebih 7.832,5 ha dan memiliki panjang sejauh 35,68 km. Tercatat sebagai danau terluas yang ada di Kalimantan Tengah.